0%
karangan bunga makassar
Kamis, 24 November 2022 13:07

Lepas Jilbab di Depan Umum, Dua Artis Iran Ditangkap

Katayoun Riahi
Katayoun Riahi

Dua artis Iran telah resmi ditangkap karena tidak mengenakan jilbab di depan umum sebagai demonstrasi di tengah protes yang sedang berlangsung

dewanpers

PORTALMEDIA.ID -- Dua artis Iran telah resmi ditangkap karena tidak mengenakan jilbab di depan umum sebagai demonstrasi di tengah protes yang sedang berlangsung, menurut beberapa laporan yang mengutip media pemerintah.

iklan pdam

Atas protes mereka, aktris pemenang penghargaan Hengameh Ghaziani dan Katayoun Riahi ditangkap karena dicurigai "berkolusi dengan niat bertindak melawan keamanan negara" dan "propaganda melawan negara," lapor New York Times. Artikel itu mengutip IRNA, kantor berita milik pemerintah Iran.

Ghaziani, 52, pada hari Minggu memposting video ke Instagram-nya di mana dia berdiri di trotoar publik tanpa jilbab yang diwajibkan bagi wanita di Iran. Dia kemudian menghadap kamera sebelum berbalik untuk mengikat rambutnya menjadi ekor kuda.

Baca Juga : Kritik Rezim Teheran, Pemain Timnas Iran Ditangkap di Tengah Piala Dunia 2022 Qatar

“Mungkin ini akan menjadi postingan terakhir saya,” tulisnya. "Mulai saat ini, apa pun yang terjadi pada saya, ketahuilah bahwa seperti biasa, saya bersama rakyat Iran sampai napas terakhir saya."

Baik dia dan Riahi, 60, telah menulis postingan di media sosial yang mengkritik tanggapan kekerasan pemerintah terhadap protes yang telah meletus di negara itu sejak kematian Mahsa Amini pada bulan September , seorang berusia 22 tahun yang ditahan oleh moralitas negara.

Polisi karena tidak mengenakan hijab sesuai dengan standar pemerintah dan meninggal dalam tahanan beberapa hari kemudian.

Baca Juga : Protes Kematian Mahsa Amini, Demonstran Bakar Rumah Ayatullah Khomeini

“Apakah Anda tidak melihat apa yang terjadi pada anak-anak dan remaja Iran?” Riahi berbagi dalam sebuah pos oleh Yayasan Amal Komak nirlaba miliknya. “Ketahuilah bahwa mereka dipukuli, diinterogasi, dan disiksa di sekolah mereka.”

Seorang wanita dilukis di wajahnya selama protes terhadap kematian Mahsa Amini, seorang wanita yang meninggal saat berada dalam tahanan polisi di Iran, selama unjuk rasa di Roma tengah, Sabtu, 29 Oktober 2022.

Protes berkecamuk di jalan-jalan Iran saat para pejabat memperbaharui ancaman tindakan keras
10 November 2022. Dalam video Ghaziani, dia memasukkan potret yang dilukis oleh Saba Soleymani dari Kian Pirfalak yang berusia 9 tahun, yang keluarganya mengatakan dia dibunuh oleh pasukan keamanan negara dan diyakini sebagai yang termuda yang meninggal di tengah penumpasan pengunjuk rasa yang sedang berlangsung.

Baca Juga : Politikus Senior Iran Sebut Jilbab Memiliki Solusi Budaya, Tidak Perlu Keputusan dan Referendum

Pengadilan Iran telah menghukum mati, setidaknya lima pengunjuk rasa karena ikut serta dalam demonstrasi. Para kritikus menyebut persidangan itu tidak adil , mengingat kurangnya perwakilan hukum, menurut BBC.

Pada awal November, setidaknya 328 orang telah tewas dan 14.825 lainnya ditangkap dalam kerusuhan tersebut, menurut Aktivis Hak Asasi Manusia di Iran, sebuah kelompok yang memantau protes selama dua bulan.

Bahkan ketika para pejabat Iran memperketat cengkeraman mereka pada mereka yang menyuarakan perbedaan pendapat, anggota tim sepak bola nasional Iran pada hari Senin tetap diam selama lagu kebangsaan mereka sebelum pertandingan Piala Dunia melawan Inggris.

Baca Juga : Buntut Kematian Mahsa Amini, Partai Reformis Iran Desak Undang-Undang Wajib Jilbab Dihapus

Para pemain saling bergandengan tangan, dan tidak menyanyikan lagu tersebut. Cemoohan keras terdengar selama lagu kebangsaan dari sekelompok besar pendukung tim di Stadion Internasional Khalifa, beberapa di antaranya memegang tanda bertuliskan " Women, Life and Freedom ."

Kapten Iran, Ehsan Hajsafi mengatakan sehari sebelum pertandingan bahwa "kami harus menerima bahwa kondisi di negara kami tidak tepat dan rakyat kami tidak bahagia."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Redaksi Portal Media menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: [email protected] atau Whatsapp 0811892345. Pastikan Anda mengirimkan foto sesuai isi laporan yang dikirimkan dalam bentuk landscape
Berikan Komentar
Populer