0%
karangan bunga makassar
Kamis, 25 Agustus 2022 15:28

Macet Menahun di Jembatan Barombong, Jalan Panjang Penantian Warga Belum Berujung

Penulis : Tim Portalmedia
Editor : Rasdiyanah
Petugas Dishub dan Polisi melakukan  sosialisasi penerapan rekayasa lalu lintas di kawasan jembatan Barombong. Foto: Portalmedia/reza
Petugas Dishub dan Polisi melakukan sosialisasi penerapan rekayasa lalu lintas di kawasan jembatan Barombong. Foto: Portalmedia/reza

Macet yang menahun telah terjadi di sekitaran Jembatan Barombong, Kecamatan Tamalate, Kota Makassar. Meski telah ada rekayasa lalu lintas yang mengurai macet sementara, warga dan pengguna jalan masih menanti solusi permanen dari kemacetan ini. Namun, kemacetan di sekitaran Jembatan Barombong tak melulu disesalkan, sebab juga menjadi sumber rezeki bagi pengusaha penyeberangan sungai. Kisah ini dihadirkan portalmedia menjadi sisi lain dari cerita kemacetan yang menahun di Jembatan Barombong.

dewanpers

PORTALMEDIA.ID, MAKASSAR - Macet yang menahun yang terjadi di Jembatan Barombong menjadi hal yang sedikit terlupakan oleh warga sekitar dan pengguna jembatan yang menghubungkan Makassar dan Gowa ini.

Sedikit terlupakan ini sejak adanya rekayasa lalu lintas yang tujuannya memang mengurai macet yang menjadi langganan pengguna jalan khususnya di jam-jam padat kendaraan, utamanya pada pagi dan sore hari. Hal ini diperparah karena di sekitar jembatan tersebut tidak ada jalan darat alternatif lain, kecuali perahu penyeberangan.

iklan pdam

Walau masih dalam bentuk rekayasa lalu lintas, dan bersifat sementara, namun hal ini sudah menjadi angin segar bagi pengguna jalan. Namun, tidak demikian dengan warga sekitar yang merasa dirugikan dengan rekayasa ini. Aksi protes bahkan sempat dilayangkan warga sekitar pada awal Agustus lalu, tepatnya pada Selasa (9/8/2022). 

Baca Juga : Membaca Interaksi Instagram Figur yang Digadang-gadang Maju Pilgub Sulsel 2024

Diketahui, pada saat itu, sejumlah warga perumahan Tanjung Alya Regency melakukan aksi unjuk rasa dengan menutup jalan dari arah Jembatan Barombong menuju Kota Makassar. Peserta unjuk rasa itu didominasi kaum emak-emak, mereka juga membentangkan spanduk bertuliskan "Kami selaku warga Tanjung Alya Regency dan Bayoa menolak pentupan akses jalan kami".

Aksi mereka lakukan itu sebagai bentuk penolakan terhadap rekayasa lalu lintas yang bertujuan untuk mengurai kemacetan yang menahun di wilayah tersebut. 

Mereka merasa dirugikan dengan adanya rekayasa lalu lintas ini, sebab jika ingin mengarah ke Kota Makassar mereka harus memutar sejauh 5 kilometer. Beda saat normal, sebelum rekayasa lalu lintas dilakukan jarak yang mereka butuhkan untuk memutar arus hanya 500 meter.

Baca Juga : Ini 53 Nama Pejabat Baru Pemkot Makassar yang Dilantik Danny

"Hasil rapat antara warga semalam, cuman meminta buka jalan dari arah Makassar yang belok kiri langsung, bukan kita ini warga seenaknya semua mau dibuka, tidak. Kita tahu aturan juga," kata Ketua RW 13 perumahan Tanjung Alya Regency, Irfan Latif, saat dikonfirmasi oleh portalmedia. 

Ia juga berharap pemerintah bisa memediasi permintaan mereka hingga menemukan kesepakatan bersama yang tidak merugikan banyak pihak.

"Bagaimana solusinya, kita bicarakan dengan baik-baik. Petugas yang ada dengan warga dan RT/RWnya untuk mencari jalan terbaik supaya bisa enak," lanjutnya.

Solusi Masih Menggantung

Baca Juga : Wali Kota Danny Ajak Masyarakat Dukung Program Subsidi Tepat BBM

Wali Kota Makassar sendiri berkali-kali ditanyai mengenai solusi permanen dari kemacetan menahun di wilayah yang terletak di Kecamatan Tamalate ini. 

Mohammad Ramdhan Pomanto mengatakan pihaknya tidak menganggarkan pelebaran jembatan atau pun pembangunan jembatan. "Karena itu bentangannya sudah 400 meter lebih, itu sudah anggaran APBN, tapi usulannya harus lewat provinsi," kata, Danny sapaan akrabnya kepada Portalmedia, belum lama ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Redaksi Portal Media menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi@portalmedia.id atau Whatsapp 0811892345. Pastikan Anda mengirimkan foto sesuai isi laporan yang dikirimkan dalam bentuk landscape
Berikan Komentar
Populer